Japan Culture

4 Rencana Proyek Wisata Ini Sangat Dinantikan di Jepang

Bagi turis dan penduduk, proyek di Jepang yang menawarkan nilai hiburan adalah salah satu yang paling menarik dan ditunggu-tunggu. Meskipun pandemi menyebabkan malapetaka...

· 3 menit membaca >

Bagi turis dan penduduk, proyek di Jepang yang menawarkan nilai hiburan adalah salah satu yang paling menarik dan ditunggu-tunggu. Meskipun pandemi menyebabkan malapetaka bagi banyak industri dan menghentikan banyak proyek. Jepang masih diharapkan untuk meninjau beberapa proyek yang sangat besar dan penting yang membuat banyak orang dengan sabar menunggu dan yang direncanakan akan mendatangkan banyak pengunjung.

Studio Tour Tokyo – The Making of Harry Potter

 

View this post on Instagram

 

A post shared by SAPIENS TODAY|サピエンストゥデイ (@sapienstoday)

Terletak di Toshimaen, Nerima, The Making of Harry Potter direncanakan dibuka pada tahun 2023. Menjadi lokasi kedua di dunia setelah magnet wisata yang sangat populer di London, The Making of Harry Potter akan memanfaatkan pengabdian masyarakat Jepang terhadap Harry Potter, Hermione Granger, Ron Weasly, dan dunia yang digambarkan dalam film-film yang sangat populer tersebut.

Situs ini akan menempati tahan seluas 30.000 meter persegi. Dan akan mencakup set film yang dibangun di lokasi serta alun-alun bagi orang-orang untuk bersantai dan mengobrol. Nerima adalah salah satu distrik paling tenang di Tokyo, berada di luar Jalur Yamanote dan menjadi wilayah penting bagi Kereta Api Seibu (yang juga berpartisipasi dalam proyek tersebut).

Stasiun Toshimaen dilayani oleh Jalur Toshima dan Jalur Oedo, Jalur Oedo sangat penting bagi mereka yang tinggal di pusat kota dan ingin mengunjungi Studio Tour. Dengan dibukanya The Making of Harry Potter, Nerima berharap mendapat manfaat dari peningkatan jumlah pengunjung.

Ghibli Park

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Studio Ghibli (@ghibli_france)

Terletak di Aichi, banyak yang telah berspekulasi tentang taman Ghibli yang akan datang. Taman hiburan ini masih merupakan salah satu proyek yang paling diantisipasi untuk lanskap hiburan Jepang yang terus berkembang. Nagoya, meskipun menjadi salah satu kota terbesar dan terpenting di Jepang berkat ekonominya yang kuat, kota ini sering diabaikan oleh turis. Nagoya adalah kota yang fantastis, dan berlokasi strategis di antara area metropolitan populer yang meliputi Tokyo dan Yokohama, serta Osaka dan Kyoto. Karena itu, sebenarnya turis asing yang menggunakan shinkansen untuk mengunjungi Kansai dan Kanto selalu melewati Nagoya.

Aichi telah mencoba mendatangkan lebih banyak pengunjung asing, pembukaan LEGOLAND menjadi contohnya. Tetapi sayangnya, tempat tersebut tidak pernah mendatangkan jumlah orang yang diharapkan investor. Taman Ghibli mungkin baru saja mengucapkan mantra yang telah ditunggu-tunggu Aichi. Merek Ghibli sangat dicintai baik di dalam negeri maupun internasional. Pembukaan taman hiburan Ghibli akan membuat orang-orang yang tidak memiliki niat untuk singgah di Nagoya, kini akan menambahkannya ke rencana perjalanan mereka. Taman Ghibli akan berlokasi di pinggiran Nagoya, sehingga kemungkinan besar orang akan memutuskan untuk bermalam di Nagoya daripada mengunjungi taman sebagai bagian dari perjalanan satu hari.

Fantasy Springs

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Yuko (@yuko_disney)

Oriental Land Company mengumumkan akan mengalokasikan dana 2,3 miliar dolar ke Tokyo DisneySea yang sudah fantastis. Penggemar taman hiburan Disney di seluruh dunia merasa hati mereka tenggelam sesaat. Itu adalah dana yang luar biasa besar. Ini bahkan empat sampai lima kali lebih besar dari apa yang Universal Studios Jepang habiskan untuk Super Nintendo World.

Area baru ini, yang pintu masuknya akan berlokasi di sudut tenang yang menghubungkan Lost River Delta dan Pantai Arab. Area ini akan mencakup atraksi Peter Pan, Frozen, dan Tangled, 4 film yang dicintai dan memiliki penggemar di seluruh dunia. Yang sangat menarik adalah penambahan Tangled karena ini akan menjadi atraksi pertama berdasarkan film tersebut.

Fantasy Springs juga akan mencakup apa yang digambarkan oleh Oriental Land Company sebagai hotel paling mewah di Tokyo Disney Resort. Ini adalah sesuatu yang membuat banyak orang penasaran karena tiga hotel utama resor (Tokyo Disneyland Hotel, Disney Ambassador Hotel, Tokyo DisneySea Hotel Miracosta) sudah merupakan properti bintang lima yang sangat mahal. Tokyo Disney Resort juga akan menyambut sebuah hotel Toy Story, yang terletak di antara Hilton Tokyo Bay dan Hotel Okura Tokyo Bay, yang akan menawarkan akomodasi yang lebih ramah budget.

Integrated Resorts

 

View this post on Instagram

 

A post shared by MGM Resorts (@mgmresortsintl)

Jepang adalah pasar yang belum dimanfaatkan untuk kasino. Setelah pada tahun 2018, Jepang memutuskan untuk mengizinkan kasino di negara tersebut dengan memberikan tiga lisensi. Negara ini diharapkan menjadi salah satu yang paling menguntungkan di bidang tersebut. Osaka adalah salah satu kota pertama yang mengatakan mereka menginginkan kasino, dan kota-kota lain seperti Nagasaki, Wakayama, dan Yokohama mengikuti.

Tentu saja, pengumuman itu juga menimbulkan tentangan lokal dari beberapa penduduk kota-kota tersebut karena mereka khawatir bahwa kehadiran perjudian dan kasino legal akan mengakibatkan kerusakan pada keamanan kota mereka dan lingkungan secara keseluruhan.

Namun, apa yang awalnya akan menjadi perang lbisnis antara para operator kasino untuk mendapatkan salah satu dari tiga lisensi yang didambakan akhirnya gagal, sebagian besar karena pandemi COVID-19. MGM Resorts akhirnya menjadi satu-satunya operator yang menawar lisensi di Osaka; Wakaya masih bermimpi memiliki resor terpadu, tetapi penawar favorit mereka mengundurkan diri, meninggalkan kota dengan penawar tunggal: Clairvest Neem Ventures. Ketika Yokohama mengumumkan minatnya untuk memiliki resor terpadu, banyak operator kasino mengalihkan pandangan mereka ke Kanto, mengingat Yokohama kota yang sangat menarik karena kedekatannya dengan Tokyo. Namun, raksasa Macao Galaxy Entertainment Group mundur, sekali lagi, karena kesengsaraan yang disebabkan oleh pandemi.

Namun, terlepas dari perkembangan yang meresahkan, Jepang diharapkan menjadi pasar perjudian besar setelah perbatasan dibuka kembali dan pariwisata dimulai kembali.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *